detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Minggu, 20/04/2014 00:08 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Senin, 27/02/2012 18:50 WIB

Survei Puskaptis: Mega Paling Populer, Prabowo Paling Disukai

Arbi Anugrah - detikNews
Jakarta -

Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri menjadi nama bakal calon presiden yang paling populer di masyarakat. Sementara nama pendiri partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Prabowo Subianto menjadi nama bakal capres paling disukai.

Kesimpulan tersebut didapat melalui survei yang dilakukan Pusat Kajian dan Pembangunan Stategis (Puskaptis) pada 22 Januari - 2 Februari 2012 lalu. Survei menjaring responden dengan metode multistage random sampling di 33 provinsi dan didapatkan 1.850 responden.

Survei wawancara tatap muka ini memiliki margin error +/- 2,5 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Responden ditanya sejauh mana dari para nama bakal capres yang berkembang di masyarakat ada tokoh atau pemimpin yang dikenal, berikut hasilnya berdasarkan peringkat persentase tertinggi:

1. Megawati Soekarnoputri dikenal 85,95 persen responden
2. Prabowo Subianto dikenal 83,35 persen responden
3. Ani Yudhoyono dikenal 75,55 persen responden
4. Akbar Tandjung dikenal 73,65 persen responden
5. Aburizal Bakrie dikenal 72,55 persen responden
6. Sri Sultan Hamengku Buwono X dikenal 67,75 persen responden
7. Hatta Rajasa dikenal 64,55 responden
8. Anas Urbaningrum dikenal 63,75 persen responden
9. Wiranto dikenal 62,66 persen responden
10. Surya Paloh dikenal 58,45 persen responden
11. Mahfud MD dikenal 57,35 persen responden
12. Suryadharma Ali dikenal 56,55 persen responden.

Nah, responden kemudian ditanya ketika sudah mengenal para tokoh bakal capres itu, lalu sejauh mana responden menyukai untuk dipilih menjadi presiden, berikut hasilnya berdasarkan peringkat persentase tertinggi:

1. Prabowo Subianto dipilih 16,40 persen responden
2. Hatta Radjasa dipilih 14,60 persen responden
3. Aburizal Bakrie dipilih 13,15 persen responden
4. Megawati Soekarnoputri dipilih 12,95 persen responden
5. Akbar Tandjung dipilih 12,65 persen responden
6. Tidak tahu memilih siapa sebanyak 11,15 persen responden
7. Anas Urbaningrum dipilih 5,40 persen responden
8. Sri Sultan HB X dipilih 3,25 persen responden
9. Ani Yudhoyono dipilih 2,90 persen responden
10. Wiranto dipilih 2,45 persen responden
11. Mahfud MD dipilih 2,20 persen responden
12. Suryadharma Ali dipilih 1,70 persen responden
13. Surya Paloh dipilih 1,20 persen responden

Sementara itu nama mantan Wapres dan mantan Ketua Umum Golkar Jusuf Kalla (JK) tidak muncul dalam survei tingkat keterkenalan capres 2014 dalam survei Puskaptis. Mengapa?

"Tokoh yang diambil adalah tokoh yang sudah mempunyai afiliasi terhadap salah satu partai. JK tidak masuk karena tidak punya aviliasi terhadap partai," kata Direktur Puskaptis, Husin Yazid, yang mempresentasikan hasil survei di Hotel Grand Sahid, Jl Jenderal Sudirman, Jakarta, Senin (27/2/2012).
(nwk/vit)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
79%
Kontra
21%